Kemarau Yang Basah dan Ilham yang Mencurah-curah

Assalamualaikum

"Cikgu bukan sekadar dengan buku dan pena penanda."

Alhamdulillah, aku masih lagi di sini, di samping ujana ini.

Berpeluang becuti dan bejauh (dalam bahasa Iranun - satu etnik Sabah) di negeri Di Bawah Bayu bersama taulan, sangat mengujakan. Saat menapak di bumi yang tersergam indah nama Kinabalu, aku berasa bagaikan diawang-awangan kerana pertama kali aku melepasi garis sempadan Laut China Selatan ini. Banyak yang aku dapati daripada percutian ini.

Satu pengalaman yang belum boleh aku singkirkan daripada kotak memori (walaupun sudah sarat dengan masalah). Bertemu dengan skuad Harimau Muda di LCCT! Kala itu, kami baharu tiba di perkarangan LCCT dan ternyata sesak dengan peminat-peminat bola sepak negara. Sesempat itu, aku berjaya menyaksikannya dengan mata dan kepada aku sendiri barisan pemain yang mengharumkan nama negara di rantau Asia Tenggara ini.

Khairul Fahmi Che Mata

Baik, tamat untuk Sabah.

Setelah lama aku tak punya karya, akhirnya dengan izin Allah, aku berjaya hasilkan satu (lega sangatlah). Menderita aku dibuatnya untuk menyiapkan satu karya. Mujur, idea sudah kujemput awal-awal lagi sebelum berlepas ke Sabah. Kemarau yang menaungi aku, sudah pun dibasahkan dengan idea yang turun dengan lebat! Terima kasih, Ya Allah!

Barangkali, ada benarnya juga amanat Kak Salina pada lewat 'post' di laman Facebook 'KALAM SELAT MELAKA'. "Motivasi manusia ini bukan berkekalan, setakat tiga bulan sahaja. Semangat memang berkobar-kobar." Mengingatkan kata-kata itu, aku bagai ditampar-tampar oleh Kak Salina. Hendak tak hendak, aku harus meneruskan legasi yang aku ciptakan sendiri. Tambahan pula, rakan-rakan penaku sudah pun menggarap karya menembusi media. (Tercabar ni).

IDEA?
Aku dapat dari mana? Carilah sendiri. Idea masing-masing, ada sahaja di sekeliling. Cuma kita sahaja tak tahu nak pakai bagaimana. Bukannya susah mendapatkan idea atau ilham. Kuncinya, mesti ada bahan catatan (buku, pen, pensil, kertas, iPhone, iPad, Galaxy Tab, dll).  Sekarang, semuanya serba-serbi mewah dan mudah. Gunakan dengan sebaiknya.

Tengok orang lalu-lalang pun boleh jadi idea penulisan. Tengok budak menangis pun boleh jadi bahan. Sakit perut pun boleh jadikan jenaka (perlukah disebut?). Macam-macam boleh dibuat. Jangan risau untuk memukat ilham. Kumpulkan sebanyak yang mungkin. Kemudian, saringlah mana-mana yang sesuai. Ikut cerita yang hendak ditulis.

Kalau aku, menulis cerita sangat seronok tapi menyeksakan kalau terputus talian hayat. Aku akan rangkakan dahulu wataknya. (Kadang-kadang belasah saja). Watak main peranan dalam cerita selain plot cerita. Susun plot pun kena diberi perhatian. Plot yang tersusun, akan menjadikan cerita lebih tersusun dan menarik. (Kerja yang paling leceh bagi aku - menyusun plot).

SEBAB?
Kena perah otak sampai kering tak ada air, untuk janakan cerita. Kalau tak kena gayanya, mahu demam terduduk. Dalam sejarah aku menulis cerpen, baru sekali aku susun plot. Cerpen 'KELONGSONG KETUPAT' yang pernah aku hasilkan. Bagi aku, cerpen itulah yang terbaik dalam kalangan karya yang tersimpan. (Jenuh nak susun ikut kronologi). Ditambah lagi dengan idea-idea asing yang mengganggu, cukup menyenakkan kepala! Tapi, ikutlah keselesaan penulis itu sendiri. Buatlah mana-mana yang dirasakan mudah.

Kerja menulis ini bukanlah suatu kerja yang sia-sia dan mudah. Hendak dibandingkan dengan kira-kira (kenapa harus KIRA-KIRA?), menulislah yang bagi aku paling susah walaupun aku susah dalam KIRA-KIRA! Mana tidaknya, seorang penulis akan tersepit dengan banyak perkara. Tanggungjawab untuk menyekolahkan masyarakat dengan menyampaikan ilmu yang betul dan tidak menyesatkan. Menghadapi karenah penyunting yang pelbagai. (Walaupun bukan selalu aku hantar ke media - cerita daripada orang sahaja). Hendak menulis, kenalah bersabar.

Kepada yang menulis dan baru berjinak-jinak untuk menulis, semoga tekal dengan dunia yang misteri ini (Pak AGI yang cakap). Untuk taulan IPG Kampus Ipoh yang mengambil kursus elektif PERSURATAN DAN KESENIAN MELAYU, harap dapat mulakan penulisan anda kerana anda bakal terseksa dengan cabaran semasa di semester 4. (Semester yang aku tunggu-tunggu walaupun aku tidak berjaya mempertahankan kursus itu daripada terlepas). Kita boleh berkongsi-kongsi dan andai ada kesulitan, aku sudi menghulurkan bantuan...

* Sfera Bersegi Lima dan Sebutir Maruah sudah selesai. Misi seterusnya.

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

semoga akak boleh jadi sehebat fathul.. tak boleh jadi sehebat fathul, kena tempias pun dah ok..

selamat maju jaya untuk novel.. dah siap nak baca... =) =)

Fathul Khair berkata...

insya Allah... tak adalah sehebat mana, kak...

doakan ya..