Akhirnya...

Assalamualaikum..

"Guru bukan sekadar dengan buku dan pena penanda."

Segenap usia malamku, seluruhnya diluangkan untuk ini:

RIMBUN - tiada yang mewakili latarnya. Tersiratkah? 
Tanyalah sendiri untuk pelaku bahasa ibunda (BM)

Akhirnya, selesai! Setelah berhempa pulas, mengorek sana-sini hal-hal yang boleh dimuatkan. Alhamdulillah, walaupun kudratnya tidaklah segagah tenaga seribu umat manusia. Perkara yang tidak perlu dimustahilkan kerana itulah namanya hakikat. Pantang dengarkan khabar-kahabar 'gembira', berbatu-batu larinya. Selamat...

Tidak mengapa, melalui proses belajar banyak perkara yang dienapkan dalam jiwa. Ada kalanya, mengguris,  memadukan rasa dan sebagainya. Wah, sungguh indah percaturan rasa itu!

...dan 'temasya' pelontaran idea dan kepetahan hujah pada akan datang, tenaga soldadunya saya sudah tahu siapa gerangannya. 

...dan keluh-kesah untuk pelbagai ragam, pasti ada jari, ada juihan, ada piuhan, ada kerlingan, ada tujuan dan sebagainya - melalui deria yang sangat 'indah'. Sayangnya kalau begitu! Tiada proklamasi kerelaan yang akan diluah. Oh, manisnya dalam kalangan 'ADA' tadi.

...dan sangguplah dikorban, terkorban, dikorban, mengorbankan untuk setiap halnya - akan dikatakan pengorbanan untuk mengutip pengalaman, meski afaalnya bertujuan untuk berkorban!

...dan seterusnya dan...

tak terkata lagi untuk lanjutkan 'DAN' ini. Cuma yang perlu, tidak usah bersedu-sedan untuk menghadapinya. Sebab, setiap urusan yang bertindan itu ada sebabnya. Ya, ada sebab! Sebab untuk membantu dan menghulurkan tenaga..... meski itu dalam rangkaian minat dan passion.

Mungkin sebab itu, ada yang menolak untuk P******TAN...

Oh! Hanya dihambat kesah dan terbungkam mendengarkan kata-kata mereka. Fuh, apakah ini persis luahan yang terbuku? Bukan, ini hanya coretan - untuk segala kelegaan yang diidam. Sekian kalinya, tidak terkesan untuk itu - langli dan mangli meski linglung langkahnya.

...dan (lagi-lagi)...

Saya pasrah. Persis apa yang harus dirasakan pasrah? Untuk semuanya...

"RIMBUN - rendang pohonnya dengan juntaian buah bahasa dan katanya. Teguh akarnya dengan mencengkam ranah budaya dan akal budi bangsanya."

p/s : Mencetak dan menjilid - sendiri-sendiri. Puas dan hantar - tunjuk untuk pengesahan (mungkin ditolak ke dalam gaung atau diangkat ke petala langit). Nantikan bahananya... Pasrah sekali lagi...




Untuk sebaang terkaan dan tukasan - ini hanya sebahagian daripada draf awal penulisan saya. Bukan bermakna menghidangkan sembilu untuk ditangisi pedihnya. Hehehe... :P

2 ulasan:

Tetamu Istimewa berkata...

RIMBUN?

Boleh terangkan secara ringkas? Adakah buletin ini untuk tugasan atau terbitan di IPG?

Fathul Khair berkata...

RIMBUN - buletin untuk IPGKI. Terbitan Jab. Pengajian Melayu.