Rak Buku Maya

Assalamualaikum.

"Guru bukan sekadar dengan buku dan pena penanda."

Tulisan pertama pada Disember. Hasrat untuk menulisnya terbantut tatkala ada perkara yang lebih penting perlu diselesaikan terlebih dahulu. Kini, dalam proses menghitung waktu untuk bertolak ke Melaka demi menemui sahabat-sahabat penulis dari seluruh negara, berhimpun untuk bertemu walau ada perbezaan generasi. Oh, itu bukan satu halangan mahupun penyebab jurang tercipta! Apa yang penting, saya harus berasa yakin dan percaya kepada kebolehan diri sendiri. Oleh sebab minat, saya harus optimis untuk mempelajari sesuatu daripada mereka yang sudah mapan di laluan mereka.

Goodreads - saya menemuinya setelah disyorkan oleh seorang kenalan untuk mengemas kini rekod pembacaan dan juga mencari buku-buku yang wajar dibaca sebagai seorang mahasiswa dan penulis (walaupun ada yang katakan saya ini hanya ala kadar sahaja). Oleh itu, saya tergerak untuk membuka satu akaun peribadi untuk tujuan mencari dan mengemas kini rekod pembacaan saya selama ini...






















Paparan Halaman Utama Goodreads

Menerusi Goodreads juga, para pengguna atau pengunjung boleh mengakses pelbagai buku untuk dimasukkan ke dalam rak buku maya ini. Selain itu, pengguna juga boleh menambah individu-individu tertentu yang mempunyai akaun Goodreads sebagai rakan dan fungsinya juga persis Facebook, Twitter, Myspace, Friendster dan sebagainya. Cuma, laman ini lebih cenderung kepada pencinta buku dan sewaktu dengannya.


Sebahagian daripada koleksi bacaan

Menariknya, laman ini juga boleh disambungkan dengan menggunakan akaun Facebook dan Google. Mudah bukan?

Sepanjang menggunakan laman ini, saya telah mengumpulkan hampir 64 buah buku yang ditemui dan banyak yang belum dijumpai. Masih diusahakan dan terus diusahakan. Seronok sebenarnya bercinta dengan buku sebab tidak ada rasa sakit hati, bosan dan sebagainya. Tidak kisah orang lain mahu katakan, asalkan tidak mengganggu hidup dan periuk nasi mereka!


p/s : Menamatkan pembacaan Ikan Fugu, Lukisan & Jimson. 'Red Sorghum' dan 'Totto-chan' menanti waktu. Ada kemungkinan dibawa ke kampus...

2 ulasan:

Tetamu Istimewa berkata...

Menarik!
Tidak salah bercinta dnegan buku.

Fathul Khair berkata...

Terima kasih Abang Helmi.
Ya, memang tidak dinafikan juga bercinta dengan buku tidak merugikan.